Contoh Khutbah Istisqa Lengkap

Advertisement
Advertisement
Contoh Khutbah Istisqa Lengkap > Istisqa adalah shalat memohon siraman hujan pada Alloh di musim kemarau yang berkepanjangan, amalan ini adalah sunnah Rasululloh SAW. Isi daripada khutbah dan shalat istisqa adalah memohon ampunan atas segala dosa yang telah diperbuat oleh manusia, bisa jadi Alloh tidak menurunkan hujan karena manusia sudah banyak melupakan Alloh dan banyak berdosa yang tidak bertaubat.

Pada ibadah ini dilakukan oleh semua masyarakat setempat atas ajakan dari pemerintah dan para tokoh dengan dianjurkannya berpuasa 3 hari sebelum melaksanakan Istisqa supaya semua doa cepat di kabulkan oleh Alloh dan diturunkan hujan yang penuh berkah bukan hujan yang membawa bencana bagi manusia. Hal ini sangat penting dilakukan karena air bagi kehidupan umat manusia sangatlah penting.

Contoh Khutbah Istisqa Lengkap

Berikut ini adalah Contoh Teks Khutbah Istisqa yang lengkap. Semoga bermanfaat..

Khutbah ke 1

 اَلْحَمْدُ للهِ وَحْدَهُ، نَحْمَدُهُ وَ نَسْتَعِيْنُهُ وَ نَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ اِلَيْهِ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرُ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَهُوَ الْمُهْتَدُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَنْ تَجِدَ لَهُ وَلِيًّا مُرْشِدًا.
 أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ بَلَغَ الرِّسَالَةَ وَأَدَّى اْلأَمَانَةَ وَنَصَحَ لِلأُّمَّةِ وَتَرَكَنَا عَلَى الْمَحْجَةِ الْبَيْضَاءِ لَيْلَهَا كَنَهَارِهَا لاَ يَزِيْغُ عَنْهَا اِلاَّ هَالِكٌ
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ دَعَا بِدَعْوَتِهِ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ, فَيَا عِبَادَ اللهِ اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي الْخَاطِئَةِ الْمُذْنِبَةِ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. وَقَالَ اللهُ تَعَالَى فِي مُحْكَمِ التَّنْزِيْلِ بَعْدَ أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالأرْضِ وَلَكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Maasyiral Muslimin Rahimakumullah.

Saat ini kita bersama-sama berkumpul di tempat ini untuk melakukan shalat istisqa , memohon turunnya hujan kepada Allah Swt. dengan diiringi oleh sengatan matahari yang terik dan gerah, serta dikelilingi oleh hamparan tanah daratan yang kering dan tandus ini, marilah kita bermunajat kepada Allah untukmemohon ampun dan bertobat kepada-Nya. Marilah kita bangkit dari keterlenaan hidup kita. Perbanyaklah kesempatan untuk beristigfar, bertasbih dan mengucapkan kalimat-kalimat dzikir.

Sungguh, saat ini kita sedang berada dalam suasana keprihatinan dan kekhawatiran terhadap bahaya kekeringan. Musim kemarau yang berkepanjangan ini telah mengancam kerusakan sumber-sumber kehidupan kita. Karena itu wahai kaum muslimin, bartakwalah kalian kerpada Allah dan taatlah kepada-Nya dengan sebenar-benar takwa dan ketaatan. Mudah-mudahan dengan bekal takwa itu kita akan terlepas dari macam-macam kesulitan dan kesempitan. Marilah kita bersikap tawadlu,berhati khusu, untuk memohon pertolongan Allah yang maha kasih dan sayang , semoga berkenan menurunkan air hujan dan kesuburan kepada kita sekalian.
 
 اللهم لااله الا انت انت الغني ونحن الفقراء انزل علينا الغيث واجعل ما انزلت علينا قوة وبلاغا الى حين

Artinya : “Ya Allah, tidak ada Tuhan melainkan engkau .Engkau Maha kaya , sedangkan kami adalah hamba-hamba yang berhajat kepada-Mu. Turunkanlah hujan kepada kami, dan jadikanlah hujan itumenjadi bekal untuk mencukupi hidup kami".

Maasyiral Muslimin Rahimakumullah.

Ketahuilah, sesungguhnya musibah yang kita hadapi ini telah sering dialami oleh semua umat manusia sebelu zaman kita ini. Juga pernah dialami oleh kaum muslimin semasa hidup Nabi Muhammad Saw. Ketika terjadi kekeringan karena musim kemarau panjang, beliau mengajak para sahabat dan kaum muslimin untuk melaksanakan shalat istisqa untuk nmemohon siraman air hujan kepada Allah Swt.

Sebelum hari pelaksanaan shalat, Nabi saw menganjurkan umatnya berpuasa selama empat hari berturut-turut. Sambil beliau menasehati mereka agar bertobat kepada Allah dari segala kesalahan dan berhenti dari kedzaliman, serta mengajak mereka beramal amal kebaikan dan bersedekah. Diterangkan oleh Nabi bahwa perbutan maksiat dan kemungkaran itu merupakan sebab-sebab menghilangnya rizki dan datangnya bencana, sedangkan beribadah dan beramal shaleh, adalah penyebab turunnya rahmat Allah.

Allah Swt berfirman:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالأرْضِ وَلَكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Artinya : “Sekiranya penduduk negeri-negeri itu beriman dan bertakwa, pasi kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan,maka kami siksa mereka karena perbuatannya sendiri.” (QS.AL A’raf : 96)

Kaum Muslimin Rahimakumullah.

Pada saat-saat kita menerima ujian dan cobaan dari Allah berupa musim kemarau yang panjang ini, kita harus berintrosfeksi diri kita , mungkin cobaan seperti ini karena sikap dan perbuatan kita selama ini tidak selaras dengan iman dsan takwa kita kepada Allah. sudah sekian lama hujan tidak turun, dan kita semua sudah merasakan akibatnya, tidak lain itu karena sikap dan perbuatan kita sendiri. Ini merupakan ujian dan cobaan dari Allah sekaligus peringatan kepada kita. Bukankan sudah diberitakan kepada kita, bahwa perbuatan-perbuatan maksiat dan perilaku yang menyimpang dari hukum Allah adalah timbulnya macam-macam adzab dan musibah, Allah Swt berfirman:

 وَإِذَا أَرَدْنَا أَنْ نُهْلِكَ قَرْيَةً أَمَرْنَا مُتْرَفِيهَا فَفَسَقُوا فِيهَا فَحَقَّ عَلَيْهَا الْقَوْلُ فَدَمَّرْنَاهَا تَدْمِيرًا

Artinya : “ Apabila kami hendak membinasakan suatu negeri, maka kami9 perintahkan penduduknya yang hidup mewah (untuk taat kepada Allah), tetapi mereka melakukan kedurhakaan. Maka sudah sepantasnyalah berlaku ketentuan kami, kemudian kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.” (QS. Al Isra : 16)

Maasyiral Muslimin Rahimakumullah.

Marilah kita sadar dengan mengakui dan menyesali semua perbuatan kita yang salah, serta menyimpang dari ketentuan Agama dan hukum-hukum Allah. Marilah kita kembali ke jalan Allah dan memohon pertolongan-Nya. Bertaubatlah dan berjanji untuk memperbaiki jalan hidup kita ke jalan yang di ridloi Allah Swt, sebagaimana di perintahkan dalam Al Qur’an :
 
 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا عَسَى رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang sesungguh-sungguhnya, Semoga Tuhan kamu menghapus semua kesalahanmu, dan memasukan kamu kedalam syurga “ (QS. At Tahrim:8)

Maasyiral Muslimin Rahimakumullah.

Sebagai penutup khotbah, marilah kita segera bertaubat kepada Allah Swt, dengan sesungguhnya, dan memanjatkan doa kpadanya dengan khusyu :

 استغفروا ربكم انه كان غفارا يرسل السماء عليكم مدرارا وادعوه يستجب لكم

Artinya : “Mohon ampunlah kepada tuhanmu, karena Dia Maha Pengampun dan dia pulalah yang menurunkan hujan dari langit. Berdoalah kamu kepada-Nya, Allah pasti mengabulkannya” 

اقــول قـولي هذا واســتغـفـرالله لي ولكم ولجميـع المســلمين والمســلمات انه هــو الـغـفـور الـرحيـم

Khutbah ke 2

 إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمن سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا ، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَصَفِيُّهُ وَخَلِيْلُهُ وَأَمِيْنُهُ عَلَى وَحْيِهِ ؛ فَصَلَوَاتُ اللهِ وَسَلَامُهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ
أَمَّا بَعْدُ مَعَاشِرَ المُؤْمِنِيْنَ عِبَادَ اللهِ : اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى وَرَاقِبُوْهُ مُرَاقَبَةً مَنْ يَعْلَمُ أَنَّ رَبَّهُ يَسْمَعُهُ وَ يَرَاهُ
   اللهم اغـفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الاحياء منهم والاموات اللهم اعـز الاسلام والمسلمين واهلك الكفرة والمشركين ودمر اعدائنا واعدائك اعداء الدين بحق رب العالمين ربنا اتنا فى الدنيا حسنة وفى الاخرة حسنة وقنا عذاب النار برحمتك يا ارحم الراحمين والحمد لله رب العالمين 
 عباد الله ان الله يأمر بالعدل والاحسان وايتاء ذي القربى وينهى عن الفحشاء والمنكر والبغي يعظكم لعلكم تذكرون ولذكر الله اكبر استغفرالله لي ولكم

 Demikian Contoh Khutbah Istisqa Lengkap semoga bermanfaat.

Advertisement