Contoh Khutbah Singkat Idul Fitri “ Harta Adalah Ujian “.

Advertisement
Advertisement
Contoh Khutbah Singkat Idul Fitri “ Harta Adalah Ujian “ : Kehidupan manusia di dunia ini tak lepas dari yang namanya ujian dan cobaan, baik berupa sakit, kelaparan, bencana, kekurangan harta, bahkan harta yang kita punya itu merupakan ujian dari Alloh sampai dimana kita bisa mentasorufkannya.

Ketika kita bergelimang harta dan hidup serba berkecukupan malah lebih, kita dihadapkan pada penyakit hati yakni penyakit bakhil atau kikir, tidak mau mengeluarkan harta pada fakir miskin dan membelanjakannya di jalan Alloh berupa sedekah.

Penyakit seperti harus segera disembuhkan dengan latihan sabar dan ikhlas, semua harta yang kita punya adalah titipan dari Alloh, yang namanya titipan kapanpun bisa diambil oleh pemiliknya yaitu Alloh dzat yang maha memiliki segalanya. Pada kesempatan Idul Fitri kali ini saya tuliskan Contoh Khutbah Singkat Idul Fitri “ Harta Adalah Ujian “.

Contoh Khutbah Singkat Idul Fitri “ Harta Adalah Ujian “.

KHUTBAH KE 1

الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر، لا إله إلا الله الله أكبر ولله الحمد
اَلْحَمْدُ للهِ وَحْدَهُ، نَحْمَدُهُ وَ نَسْتَعِيْنُهُ وَ نَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ اِلَيْهِ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرُ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَهُوَ الْمُهْتَدُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَنْ تَجِدَ لَهُ وَلِيًّا مُرْشِدًا.
 أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ بَلَغَ الرِّسَالَةَ وَأَدَّى اْلأَمَانَةَ وَنَصَحَ لِلأُّمَّةِ وَتَرَكَنَا عَلَى الْمَحْجَةِ الْبَيْضَاءِ لَيْلَهَا كَنَهَارِهَا لاَ يَزِيْغُ عَنْهَا اِلاَّ هَالِكٌ
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ دَعَا بِدَعْوَتِهِ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ, فَيَا عِبَادَ اللهِ اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي الْخَاطِئَةِ الْمُذْنِبَةِ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. وَقَالَ اللهُ تَعَالَى فِي مُحْكَمِ التَّنْزِيْلِ بَعْدَ أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللهَ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيم
 
Ma’asyiral muslimin rahimakumullah.

Puji dan syukur marilah kita panjatkan kepada Dzat yang maha agung, yang mana keagungannya tak akan pernah ada satupun makhluk di dunia ini yang bisa membadinginya,  maka dari itu wajib kepada kita untuk senantiasa mengagungkannya

Sholawat serta salam kita sampaikan kepada Nabi besar Muhammad SAW, yang telah membawa umatnya dari pergaulan yang biadab menjadi beradab, dari zaman jahiliyyah menjadi bertauhid dan yang telah membawa umatnya dari kegelapan menjadi terang benderang.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah.

Pada pagi 1 Syawwal ini umat Islam mengagungkan Allah dengan bertakbir “Allahu Akbar,” meng-esakan Allah dengan kalimat tauhid “Laa Ilaaha Illallah,” dan memuji-Nya dengan bertahmid “Walillahilhamdu.” Demikianlah kalimat-kalimat suci dan mulia itu terdengar di segala tempat dan dari segala penjuru. Kalimat yang keluar melalui lisan muslimin dan muslimat, diiringi oleh senyum kebahagiaan, dan bersama dengan wajah-wajah ceria penuh kegembiraan. Bagi orang-orang yang telah berpuasa Ramadhan, hari ini adalah hari sukacita, ditambah lagi kegembiraan saat perjumpaan dengan Allah di akhirat nanti. Rasulullah telah menjamin dalam sabdanya: 

لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا: إذَا أفْطَرَ فَرِحَ وإذا لَقِيَ ربه فَرِحَ بصَوْمِهِ
 
Artinya: “Orang yang puasa mempunyai dua kegembiraan, jika berbuka mereka gembira, dan jika bertemu Rabbnya mereka gembira karena puasa yang dilakukannya" (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah.

Hari Raya ini memang layak untuk disambut dengan gembira dan penuh sukacita. Namun demikian hendaklah rasa gembira itu tidak membuat kita lalai dan hanya tergiur dengan kemegahan serta kemewahan duniawi. Hari raya ini bukanlah tempat untuk berlomba status dan adu gengsi, bukan ajang lomba busana, bukan saat untuk bersaing mencari sanjung dan puji manusia. Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللهَ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيم
 

Artinya : “Dan Ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.”

Firman Allah dalam surat Al-Anfal ayat 28 tersebut, dengan sangat tegas mengingatkan bahwa apa yang kita miliki di dunia ini adalah ujian. Sesungguhnya pakaian bagus yang kita kenakan, kendaraan yang kita naiki, dan rumah yang kita tinggali, adalah kekayaan yang diamanatkan oleh Allah kepada kita. Semua itu adalah titipan dan amanah yang diberikan oleh Allah sebagai ujian, agar dengan ujian tampak jelas siapakah di antara kita yang terbaik amalnya, agar jelas pula siapa di antara kita yang bersyukur dan siapa yang mengingkarinya.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah.

Sebagian orang hanya merasa bahwa dirinya sedang diuji ketika ditimpa musibah dan kefakiran. Padahal Allah dan Rasul-Nya Shallallahu ‘Alaihi Wasallam telah menjelaskan bahwa kesenangan dan berlimpahnya harta benda, adalah juga ujian dari-Nya. Allah berfirman dalam surat Al-Anbiya’ ayat 35:

وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ
 
Artinya : “Dan Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya), dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.”

Berkenaan dengan itu ayat tersebut, Ibnu ‘Abbas berkata bahwa Allah akan menguji manusia dengan kesengsaraan dan kebahagiaan, dengan sakit dan sehat, dengan kekayaan dan kefakiran, dengan halal dan haram, dengan petunjuk dan kesesatan. Dengan demikian, tidaklah tepat jika perasaan sedang diuji itu muncul hanya saat datangnya musibah dan kefakiran, karena sebenarnya semua orang dalam setiap keadaan adalah sedang menjalani ujian dari-Nya. 

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

إِنَّ لِكُلِّ أُمَّةٍ فِتْنَةً وَفِتْنَةُ أُمَّتِي الْمَالُ
 
Artinya: “Sesungguhnya setiap umat mendapatkan fitnah dan fitnah umat ini adalah harta.”(HR. At-Tirmidzy)

Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berkata:

مَا الْفَقْرُ أَخْشَى عَلَيْكُمْ وَلَكِنِّي أَخْشَى أَنْ تُبْسَطَ الدُّنْيَا عَلَيْكُمْ كَمَا بُسِطَتْ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ
 
Artinya: “Bukanlah kefakiran yang aku takutkan menimpa kalian, akan tetapi aku khawatir akan dibuka lebar (pintu) dunia kepada kalian, seperti telah dibuka lebar kepada orang-orang sebelum kalian"

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah.

Sebagai penutup khutbah, kita maklum bahwa kekayaan tidak akan menjamin kita untuk mendapatkan keselamatan, maka dari itu jangan sampai kita dikuasai oleh dunia, melainkan kita yang harus bisa menguasai dunia, dan bisa mentasarufkannya kepada jalan yang diridhoi oleh yang memberinya yaitu Allah Swt. Semoga kita semua bisa mengimplementasikan semua yang telah digariskan oleh agama. Amiin ya rabbal’alamiin..

KHUTBAH KE 2

 الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر، لا إله إلا الله الله أكبر ولله الحمد
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمن سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا ، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَصَفِيُّهُ وَخَلِيْلُهُ وَأَمِيْنُهُ عَلَى وَحْيِهِ ؛ فَصَلَوَاتُ اللهِ وَسَلَامُهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ
أَمَّا بَعْدُ مَعَاشِرَ المُؤْمِنِيْنَ عِبَادَ اللهِ : اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى وَرَاقِبُوْهُ مُرَاقَبَةً مَنْ يَعْلَمُ أَنَّ رَبَّهُ يَسْمَعُهُ وَ يَرَاهُ
   اللهم اغـفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الاحياء منهم والاموات اللهم اعـز الاسلام والمسلمين واهلك الكفرة والمشركين ودمر اعدائنا واعدائك اعداء الدين بحق رب العالمين ربنا اتنا فى الدنيا حسنة وفى الاخرة حسنة وقنا عذاب النار برحمتك يا ارحم الراحمين والحمد لله رب العالمين 
 عباد الله ان الله يأمر بالعدل والاحسان وايتاء ذي القربى وينهى عن الفحشاء والمنكر والبغي يعظكم لعلكم تذكرون ولذكر الله اكبر استغفرالله لي ولكم
 
Semoga uraian Contoh Khutbah Singkat Idul Fitri “ Harta Adalah Ujian dapat dijadikan renungan yang bermanfaat bagi kita semua.

Advertisement